22 July 2014

Kalau hendak membunuh ular, ular biar mati, buluh jangan patah

Tahap keyakinan rakyat terhadap Pakatan Rakyat menjunam setelah isu pertukaran Menteri Besar Selangor menjadi hangat sejak beberapa ketika dahulu. Beberapa ‘survey’ telah di jalankan dan didapati sokongan rakyat terhadap PR khususnya di Selangor menjunam dari 50 peratus kepada 35 peratus dan ini merupakan satu indikasi yang jelas Pakatan Rakyat sudah dianggap sebagai ‘unsustainable’ sebagai parti alternatif kepada BN dan UMNO.

Berita yang mengatakan yang PKR dan Anwar telah mendapat sokongan dari parti-parti dalam Pakatan Rakyat untuk menggantikan TS Khalid dengan Wan Azizah sebagai Menteri Besar Selangor telah di nafikan oleh PAS Selangor sendiri. Dalam PAS sendiri pendirian ahli-ahlinya dalam Dewan Undangan Negeri pun berbelah bagi dan telah memberikan tanggungjawab untuk menentukan pendirian kepada PAS Pusat.

Pesuruhjaya PAS Selangor Iskandar Samad berkata PAS masih berusaha untuk mendapatkan ‘consensus’ bagi menentukan pendirian dan PAS Selangor adalah selari dengan pendirian Presiden PAS Haji Hadi Awang yang dikatakan tidak bersetuju Khalid Ibrahim di gantikan dengan Wan Azizah. Dengan penafian Iskandar Samad dalam temuramahnya dalam satu portal berita semalam boleh di anggap oleh ramai yang kenyataan PKR yang semua pihak telah bersetuju untuk Wan Azizah mengambil tempat Khalid Ibrahim itu sebagai berita yang tidak benar.

Dalam masa yang sama, kita nampak yang Anwar dengan Khalid sudah berada di posisi pertembungan diantara keduanya dan inilah penyebab yang tahap keyakinan rakyat terhadap Pakatan Rakyat menjunam sebegitu dalam sekali. Jika berjaya pun PKR dan Anwar meletakkan isterinya ini menjadi Menteri Besar Selangor, maka kita harus yakin yang kemasukan Wan Azizah ke bangunan Sultan Abdul Samad di Shah Alam itu merupakan permulaan kepada keretakan besar dalam PKR dan Pakatan Rakyat umumnya.

Sesungguhnya PKR adalah parti yang tidak berjaya menguruskan mandat dan keyakinan rakyat Selangor selama ini.

Telah diberitakan juga yang PAS mempunyai ‘apprehension’ yang kuat untuk menggantikan Khalid Ibrahim dengan Azmin Ali. Malahan dalam kem-kem yang ada dalam PKR Selangor sendiri mempunyai perbezaan dalam isu Azmin mengambil alih jawatan Menteri Besar itu. Itu sebabnya PAS mengambil pendirian yang menggantikan Khalid setengah jalan ini akan menjejaskan Pakatan Rakyat yang sudah sedia dengan perselisihan dalam banyak isu itu untuk mengekalkan Khalid Ibrahim sebagai MB sehingga tamat penggal keduanya ini.

Jika TS Khalid kekal sehingga tamat penggal ini, ia akan lebih menstabilkan Pakatan Rakyat kerana perbalahan dengan istana akan dapat di elakkan, dan perhubungan sesama parti dalam Pakatan Rakyat itu tidak akan luka mendalam. Hanya yang pentingnya, pemimpin dalam PKR itu bersabar dan kesat air liur untuk menukar MB itu buat sementara ini. Jangan tergesa-gesa.

Teringat pula kepada pepatah, ‘jika hendak membunuh ular, ularnya biar mati, buluh jangan patah’.  Dalam isu TS Khalid ini nampaknya ular tidak mati, buluh pula patah-patah.

20 July 2014

Mahathir amalkan 'cronyism' dan 'nepotism', yang Anwar buat bukan 'cronyism', bukan 'nepotism'

PKR sudah mengambil keputusan untuk mengganti Khalid Ibrahim sebagai Menteri Besar Selangor, dan secara rasminya ia adalah keputusan parti yang disesuaikan dengan kehendak Ketua Umumnya. Ketua Umum PKR itu sendiri sepatutnya telah dijadikan Menteri Besar tetapi terhalang oleh keputusan Mahkamah Rayuan berhubung dengan kes sodomi beliau. Maka ‘Kajang Move' itu tidak dapat terlaksana dengan sepenuhnya, maka isterinya Wan Azizah akan mengambil alih jawatan Menteri Besar itu.

Jika Wan Azizah itu hanya isteri seorang Ustaz atau seorang guru tentulah beliau tidak akan nampak kepandaian beliau yang membolehkan beliau memegang jawatan Ketua Eksekutif negeri terkaya di Malaysia ini. Selalunya dalam politik negara ini, yang sudah pasti baik dan mempunyai peluang itu adalah ahli keluarga yang bersara atau telah mati.

Ia bukan sahaja berlaku dalam parti kerajaan, malahan ia berlaku dalam parti-parti pembangkang dalam mana mereka yang mengetuai parti itu akan mewakafkan jawatannya itu kepada anak atau sesiapa yang terdekat dalam keluarga itu. Parti dan kuasa itu adalah hak dan milik yang memegang kuasa itu.

Oleh kerana budaya ini terlalu biasa, maka akhirnya rakyat ramai yang lebih cerdik di kawal dan di pimpin oleh mereka yang hanya mendapat kuasa dan tempat menggunakan tiket bapa, suami atau mertua sahaja. Itu sebabnya politik dan kepimpinan sekarang sudah tidak dihormati oleh rakyat ramai, tidak kira ia dari parti kerajaan atau parti pembangkang.

PKR, kononnya adalah parti anti-kronisma, malahan Ketua Umum PKR sendiri menggunakan isu ‘kronisma’ dalam UMNO sebagai bahan untuk menghentam Dr Mahathir dahulu. Apa yang Mahathir lakukan dahulu itu adalah ‘cronyism’ tetapi apa yang beliau lakukan sekarang ini adalah kehendak ramai dan bukan kemahuan beliau.

Anwar memberi jaminan peralihan kuasa itu akan dilakukan dalam keadaan baik dan lancar. Walaupun beliau belum menyebut isterinya akan menggantikan Khalid, tetapi hampir keseluruhan rakan dalam PKR yang berjumpa saya semalam memberikan ‘confirmation’ yang Wan Azizah akan menjadi Menteri Besar Selangor mengganti Khalid Ibrahim dan juga menggantikan suaminya yang sepatunya menjadi Menteri Besar yang terhalang oleh undang-undang itu.

Dengan terangkatnya Wan Azizah sebagai Menteri Besar itu, pada hakikatnya Anwarlah yang Menteri Besarnya dan banyak keputusan kerajaan itu akan di buat di Segambut dan bukannya di Bangunan Sultan Abdul Aziz, Shah Alam lagi.

Rupa-rupanya perjuangan menentang Dr Mahathir kerana isu kronisma dahulu bukannya untuk membenterasnya, tetapi sebaliknya ialah untuk beliau mendapatkan kuasa dan melaksanakan budaya ‘cronyism’ itu sendiri. Oleh itu kita sepatutnya mendesak supaya tidak ada parti yang menggunakan isu ‘cronyism’ ini kerana ia berlaku dalam semua parti yang aktif di negara ini.

Seperti yang saya katakan tadi mereka yang tidak mempunyai suami, bapa, ibu atau mertua yang memegang kuasa adalah terlalu tipis harapan untuk memimpin walaupun ada yang masih muda dan mempunyai kepimpinan. Mereka sebaliknya dipimpin oleh mereka yang mendapat kepimpinan dari budaya ‘cronyism’ dan 'nepotisma' itu. Maka rakyat yang ramai yang lebih berkepimpinan tidak mempunyai rasa hormat kepada mereka yang mendapat kepimpinan itu melalui warisan kuasa dari keluarga mereka yang pernah menjadi pemimpin utama negara dan parti.

Mungkin buat sementara ini kita elok memikirkan jalan yang terbaik untuk meruntuhkan benteng kuat budaya ‘cronyism’ ini. Mungkin rakyat terpaksa memilih pemimpin yang tidak mempunyai anak untuk memimpin. Jika pemimpin seperti ini menjadi pemimpin adalah peluang mereka yang tidak mempunyai keluarga pemimpin tetapi mempunyai ciri-ciri kepimpinan berpeluang untuk menjadi pemimpin bagi ‘ordinary citizens’ pula.

Selalunya anak pemimpin besar ini mudah untuk menjadi pemimpin walaupun tidak berkepimpinan, sebab rupa dan kulitnya lebih halus dari yang tidak datang dari keluarga pemimpin itu. Ada pemimpin lelaki yang bibir merah kerana zat makanan yang seimbang dalam keluarga pemimpin itu. Bentuk badan serta pakaian mereka yang lebih kemas dan ini semuanya ini lah yang mengelirukan dalam memilihan pemimpin dijawatan-jawatan yang penting negara dan politik itu.

Itu sebabnya kerajaan sekarang dan akan berlaku juga kepada kerajaan ‘alternative’ jika berlaku peralihan kuasa, barisan kepimpinan yang tidak mempunyai roh kepada kepimpinan mereka. Politik itu akan hanya dianggap sebagai siapa yang menang dan kalah sahaja.

Tidak akan ada lagi pemimpin yang membangunan negara secara ‘spiritual’ dan ‘planning’ yang betul. ‘Aku menang undi, maka aku jadi pemimpin’. Apabila sudah menjadi pemimpin, ini lah yang berlaku dan kita menyaksikan mereka dari jauh kerana kita tahu mereka pemimpin yang keliru, kerana tidak memahami kenapa mereka berada di situ.

Di Britain misalnya PM Cameroon tidak mempunyai bapa atau ibunya yang pernah menjadi Perdana Menteri Britain sebelum ini. Begitu juga dengan Tony Blair atau Gordon Brown.  Di antara mereka ini tidak ada cucu kepada Harold Mac Millan atau anak tiri Edward Heath. Malahan di Zimbabwe sekali pun, Robert Mugabe tidak membuat perancangan untuk anak beliau menjadi Presiden negara itu. Di negara kita sebaliknya pimpinan negara diwarisi oleh anak-anak pemimpin utama negara walau selemah mana pun kepimpinan mereka.

Maka wujud pemimpin yang berangan untuk menjadikan rakyatnya berpendapatan tinggi menjelang 2020 yang tinggal tidak berapa ketika lagi. Tetapi rakyatnya masih menyelesaikan masalah mereka melalui BRiM dan sebagainya. Jika hendak menjadikan rakyat itu berpendapatan tinggi kenapa mereka masih di lekakan dengan BRiM yang sejemput itu yang hanya boleh membayar satu saman kesalahan trafik yang tidak disengajakan sahaja?

Mana mungkin seramai 7 juta rakyat yang menerima BRIM pada tahun 2014 akan menjadi rakyat berpendapatan tinggi menjelang 2020 itu? Ucapan PM Najib dan pemimpin lain yang melaungkan yang rakyat Malaysia akan menjadi rakyat berpendapatan tinggi menjelang 2020 itu adalah mengarut dan tidak dapat diterima akal.

Sasaran itu tidak akan tercapai selagi pimpinan tidak dari seorang yang berkualiti sebagai seorang 'planner' yang mahir dalam kepimpinan kita. Angan-angan itu tidak ubah seperti angan-angan pemimpin negara Bangladesh yang berjanji untuk melakukan transformasi negara untuk setanding dengan AS dan Britain menjelang 2020.

Kita tidak nampak jalan yang sedang di lakar kerajaan untuk mencapai negara yang rakyatnya berpendapatan tinggi sehingga !5,000 dollar setahun menjelang 2020 itu. Dengan harga barang keperluan dan bahan api yang sedang meningkat naik ini, sasaran 15,000 dolar setahun itu pun akan tidak boleh mencapai negara berpendapatan tinggi kerana ‘disposal income’ rakyat yang kian hari kian menguncup.

Sasaran untuk mencapai rakyat berpendapatan tinggi menjelang 2020 itu hanyalah mimpi di siang hari sahaja.

19 July 2014

Jangan lihat masalah yang nampak dipandang sahaja, masalah yang maknawi perlu di kaji

Jika pesawat MH 17 sengaja ditembak dan dalam keadaan sedar oleh penembaknya, ia tidak lain pihak atau negara itu sedang mengisytiharkan perang kepada sebuah negara yang berdaulat yang tidak suka kepada peperangan. Jika ia tidak disengajakan, dan ianya berlaku oleh kerana tersalah sasaran seperti setengah teori yang di dengar, ia adalah kecuaian yang tidak terhingga tahapnya kerana pertelingkahan dua pihak yang sedang dalam peperangan.

Dua pihak yang sedang berperang itu ialah pihak pemisah di Ukraine yang disokong oleh Russia dan kerajaan sekarang di bawah pimpinan Petro Poroshenko yang di sokong oleh Amerika Syarikat. Apa pun yang berlaku dan siapa pelaku dalam peperangan ini ia merupakan krisis ‘geopolitics’. Dalam sesuatu peperangan seperti ini ia bukan sahaja melibatkan kedua pihak yang berperang itu, tetapi ia melibatkan banyak negara lain serta masyarakat antarabangsa dan kali ini serpihan peperangan itu melibatkan negara kita dengan isu terhempasnya MH17.

Penembakan ‘missile’ berpandu terhadap MH17 ini melibatkan nyawa penumpang seramai 295 orang yang telah maut sekali gus, lebih dahsyat dari jumlah kematian yang dialami penduduk Palestin sejak serangan Israel terhadap Gaza sejak 10 hari yang lalu. Negara baru sahaja mengalami insiden yang tidak pernah berlaku dalam sejarah yang begitu panjang dimana sebuah pesawat kita telah hilang dan tidak dapat dikesan sehingga kehari ini walaupun telah melampaui lebih empat bulan kejadian itu berlaku.

Apa sebenarnya yang menyebabkan negara kita menghadapi kejadian yang semuanya melibatkan nyawa yang tidak berdosa ini. Persoalannya sekarang adakah kedua-dua kejadian ini hasil dari ‘geopolitics’ dunia ini? Satu pertiga negara-negara didunia ini telah bertindak mencari MH 370 dahulu tetapi sehingga sekarang pesawat itu tidak juga di jumpai. Tentunya ia melibatkan teknoloji dan kepakaran yang begitu sofistikated  sehinggakan tiada siapa dan mana-mana negara pun tidak mampu mencari pesawat dan penerbangan itu berada.

Jika teknoloji yang begitu canggih tidak dapat mencari penyelesaiannya apakah teknoloji yang lebih tinggi dari yang ada pada hari ini? Adakah ini semua merupakan dalil-dalil yang lebih besar dari itu. Apakah yang lebih besar dari sains selain dari kebesaran Tuhan yang Maha Esa yang tiada boleh dibandingkan sesuatu itu?

Jika kita sandarkan kepada hakikatnya, apakah mesej dan petunjuk-petunjuk untuk kita melakukan sesuatu yang memerlukan bukan sahaja kekuatan ilmu malahan ia memerlukan kekuatan jati diri yang sebenar-benarnya diri kita itu? Tidak adakah sesiapa yang bermain dalam pemikiran mereka untuk menjadikan kejadian-kejadian ini sebagai petunjuk bagi kita dan negara kita untuk berubah dan memperlihatkan perbezaan keadaan kita dari apa yang kita ada pada hari ini?

Apa yang berlaku hari ini adalah tanda arah kepada apa yang akan berlaku pada masa depan. Tidakkah ada yang mengambil semuanya ini sebagai petunjuk kepada kita yang segala yang berlaku itu adalah bersebab dan terpulang kepada kita untuk berfikir dan menilai samada kejadian ini dijadikan sebagai perkara yang perlu di introspeksi kedalam diri kita sendiri.

Persoalannya kenapa begitu berlarutan dan kejadian yang buruk berlaku semasa pentadbiran Najib ini? Tidak kah terfikir oleh pihak-pihak yang mahu berfikir yang ulil amri itu mempunyai kaitan secara rapat dengan keadaan negara yang di pimpin seorang pemimpin itu?

Kita selalu bercakap dan bertindak dengan sendirian tanpa mempunyai elemen mengaitkan segala-galanya itu secara ‘spiritual’ dan ketuhanan. Orang seperti saya tidak layak untuk memikirkan isu ini, tetapi saya tahu yang ramai yang lain, mungkin yang tidak di kenali atau yang sudah di kenali boleh dan berkemampuan untuk menjadi penyelesai kepada keadaan yang merungsing hidup ini.

Hanya yang saya dan orang yang setaraf rendahnya dengan diri saya untuk berfikir dan memajukan idea yang luhur yang berhubung kait dengan kepimpinan ini. Kita tidak boleh menjadi pemimpin, tetapi kita juga tidak mahu mereka yang memimpin ini setaraf rendahnya dengan kami dibawah ini.

Banyak tanda-tanda dan bukti yang memperlihatkan kepada kita yang kejadian-kejadian ini merupakan petanda-petanda yang jelas yang kepimpinan atau ulil amri itu wajar bertanggungjawab terhadap semua kejadian seperti ini. Takkan lah semua kesalahan itu terbitnya dari musuh kita sahaja, masalah dari dalam kita sendiri pun wajib di fahami dan di akui.

Semoga kita semua di gerakan dalam semua tindakan kita itu sentiasa dalam keredhaanNya.

18 July 2014

Dunia, terutamanya AS dan Russia serta Ukraine sendiri mesti bertanggungjawab

Siapa yang menembak jatuh pesawat MH 17 itu? Kalau hendak mendapat jawapannya ia mestilah dari salah satu dari dua pihak yang sedang berperang, iaitu tentera Ukraine dan pihak pemisah yang di kuasai oleh Russia. Ia tidak mungkin ditembak oleh tentera Jepun atau tentera Saudi Arabia.

Mungkin pihak pemisah pro Russia adalah pihak yang bertanggungjawab kerana beberapa hari sebelumnya pihak pemisah yang di sokong Russia ini telah menembak kapal terbang pengangkutan Ukraine. Maka ada pihak yang menyangka pesawat MAS itu adalah kapal terbang pengangkutan yang besar dan terus menembaknya. Apa pun dan siapa yang menembaknya mestilah dari salah satu puak yang sedang berganyang dan berperang untuk meluaskan kuasa.

Tetapi penyebab peperangan itu adalah punca sebenarnya kenapa MH 17 ini disangkakan sebagai pihak musuh mereka dan hanya setelah pesawat itu terhempas dengan 295 orang nyawa terkorban  itu bukanlah satu pihak yang sedang berperang. Pesawat itu kepunyaan sebuah negara yang tidak mahu perang dan tidak berkemampuan untuk berperang.

Dalam isu ini bukan sahaja pihak pemisah pro Russia atau tentera Ukraine yang patut bertanggungjawab, ia sepatutnya di pertanggungjawabkan kepada pihak Amerika Syarikat juga kerana peperangan saudara di Ukraine itu adalah di sebabkan AS campur tangan dalam hal ehwal Ukraine sehinggakan ia menjadi isu besar kepada Russia dan bertindak menggunakan pengaruh dan kekuatan tentera mereka untuk menyekat pengaruh AS di negara jiran Russia, Ukraine itu.

Ukraine Air Traffic Services Enterprise memberi kenyataan yang tidak ada masalah yang dihadapi oleh anak kapal MAS itu semasa memasuki ruang udara Ukraine dan terhempasnya pesawat ini tidak lain dari kesilapan mengenali pesawat ini sebagai pesawat Ukraine dan ditembak jatuh oleh pihak pemisah yang di sokong Russia itu. Jika mereka mengenali pesawat itu adalah pesawat ‘commercial’ MAS tidak ada sebab mereka mengarahkan ‘ground-to-air missile’ kepada MH 17 itu.

Dunia wajar mengambil ‘accountability’ terhadap insiden pedih ini dan tidak wajar masing-masing diantara yang berperang itu memperlihatkan ‘blame trading’ diantara satu dengan lain. Masing-masing yang berperang wajar bersatu seketika dan mengambil tanggungjawab terhadap pesawat dan negara yang tidak bersalah ini.

Di sini juga kita harapkan tidak ada ‘blame game’ diantara yang tidak bersetuju diantara satu dengan lain dan adalah kejam serta tidak bertamadun diantara kita jika kita menggunakan isu ini sebagai isu politik diantara dua atau lebih pihak yang sedang gila bermain politik ini.Semua pihak sekarang perlu bersatu sehingga ke pentas antarabangsa untuk mencari penyelesaian muktamat terhadap 'act of terrorism' yang tidak berperi kemanusiaan ini.

Hanya yang kita mahu lihat tindakan kerajaan kita dengan ‘diplomatic language’ yang tidak memalukan negara. Ini merupakan isu yang sangat mencabar bagi kerajaan kita dan diharap isu ini akan di usahakan melalui saluran diplomatik yang paling bersesuaian.

Negara-negara yang terlibat dengan peperangan di Ukraine ini wajar tampil dengan solusi yang terbaik dan di senangi oleh keluarga mangsa korban pesawat ini yang banyak dari negara dan bangsa ini.