22 January 2015

Kembali kepada tempat kita mula melakukan kesalahan dahulu, insyaallah jumpa penyelesaiannya

Ramai yang meminta saya memberikan komen tentang tuduhan atau pandangan setengah pihak yang Najib dan Anwar akan berkompromi dan kompromi itu adalah semata-mata untuk menyelamatkan tengkok masing-masing. Saya bukan orangnya yang pandai menelah dan membuat andaian yang betul dan tepat seperti setengah orang lain, tetapi di dunia ini tidak ada yang mustahil, apatah lagi apabila bercakap tentang kuasa dalam kerajaan negara dan negeri.

Anwar sememangnya ketagih untuk menjadi pemimpin. Jika Najib selalu berkata, ‘at all costs we must retain Putrajaya’, Anwar juga begitu. Anwar akan buat apa sahaja untuk mendapatkan kuasa. Perhubungan di antara beliau dengan Pakatan Rakyat itu adalah ‘marriage of convenience’ dan beliau sanggup bersama parti-parti dan pemimpin yang beliau musuhi dengan kuat semasa lampau. Bagi politik baru ini, ia adalah satu situasi yang realistik. Berkawan hari ini bermusuh esok hari.

Najib pula sedang berada dalam keadaan yang sangat susah kerana beliau bukan sahaja mempunyai terlalu banyak ‘perkara’ yang beliau hendak tutupi, beliau juga tidak mempunyai kekuatan sokongan ramai lagi sedangkan beliau belum puas untuk berkuasa lebih lama. Mahu tidak mahu Najib tidak lagi dihormati oleh pemimpin dalam BN dan UMNO, beliau juga bukanlah pemimpin yang disayangi oleh rakyat yang ramai.

Banyak tanda-tanda yang menunjukan yang beliau sudah hilang segala sokongan, yang hanya tinggal kepada beliau hanyalah kuasa eksekutif yang diperguna habis-habisan untuk mengekalkan kuasa. Secara ‘conclusive’ nya Najib sudah hilang segala-gala yang perlu bagi seorang pemimpin Persekutuan Malaysia ini.

Kita wajar memahami yang jawatan Perdana Menteri Malaysia adalah jawatan yang boleh memasukkan ke dalam dan mengeluarkan seseorang dari penjara. PM Malaysia mempunyai kuasa yang lebih besar dari seorang Presiden Amerika Syarikat (AS). Mahu tidak mahu kita sedang memerhati dan mencari sebab kenapa keputusan Mahkamah Persekutuan tentang rayuan Anwar dalam kes Sodomi 2 masih tidak dilakukan oleh Mahkamah Persekutuan itu.

Kedua-dua Najib dan Anwar pendeknya adalah dua orang pemimpin ‘desperado’ dan kebarangkalian mereka untuk berkompromi semata-mata untuk kepentingan mereka berdua itu tetap ada. Hanya samada mereka berjaya untuk berbuat demikian sahaja yang menjadi persoalan sekarang. Mereka bukan mahu memikirkan apakah ‘consequence’ nya terhadap nasib siasah dan kerajaan negara ini. Yang penting bagi mereka ialah kuasa dan cara berpolitik sebegini sememangnya ‘attribute’ kepimpinan yang sangat tidak bermoral.

Kalau benar mereka adalah dari gulungan pemimpin yang bermoral, takkanlah seorang mengalami ‘dipatuk ular dua kali dari lubang yang sama’, dan seorang lagi sudah menjadi bahan cacian rakyat di merata-rata tempat. Tetapi tolak lah isu ini ke tepi dahulu.

Bagi saya tidak akan ada persefahaman di antara Najib dengan Anwar tetapi ramai yang suka untuk melihat dan mengkaji apakah implikasinya jika teori kompromi Anwar/Najib oleh beberapa orang pemerhati politik tanahair itu benar? Jika ia benar, maka apa yang blog ini telah selama ini sudah menjadi kenyataan. Sekarang sudah lengkap masing-masing pihak ada masalah untuk di tutupi dan masing-masing menggunakan isu yang sama di antara satu pihak dengan satu pihak yang lain. Apa yang kita lakukan yang tidak baik ia akan akhirnya timbul kerana jika kesalahan itu besar tidak ada apa yang boleh menutupinya. Bagaimana 'bangkai gajah hendak di tutupi dengan nyiru'?

Kalau kita mempunyai pengalaman tidur di padang pasir kita akan mendengar dentuman kuat di mana-mana pada tengah malam kerana batu-batu pejal itu pecah oleh kerana perbezaan dan perubahan suhu yang mendadak di antara siang hari dengan malam hari. Ia merupakan ‘physic and geographical principle’ yang sangat mudah difahami Apa yang berlaku sekarang ini 'ibarat batu-batu pejal yang pecah ditengah padang pasir'. Apabila batu-batu pejal itu pecah maka apa-apa kesalahan yang kita sangka boleh ditutupi oleh batu-batu pejal itu akan terbongkar akhirnya.

Masing-masing mempunyai pengetahuan yang luas tentang diri-diri di antara mereka. Masing-masing boleh berkata kepada pihak yang bertentangan. “I know what you did last summer”. Seperti yang saya selalu katakan mereka ini adalah hasil dari acuan yang sama. Bentuknya sama, rasanya sama, nilainya sama dan isinya pun sama. Kalau tidak sama masakan mereka berbalah di antara satu dengan lain dengan melemparkan tuduhan yang masing-masing penyumbang kepada masalah yang negara hadapi sekarang.

Kata orang 'keruh di hulu, keruh di hilir'. Kalau tidak ada kesalahan yang dahulu masakan ada kesalahan yang sekarang. Apa yang berlaku di antara kedua-dua belah yang berperang sekarang ini bukan tidak pernah dijangkakan. Kita boleh membaca dan mentelaah apa yang mereka lakukan dengan sengaja, maksud saya kerana politik peribadi yang mendahului politik bangsa dan tanah airnya.

Apabila telah merasakan bahana dari politik tidak jujur dahulu maka masing-masing menyalahkan pihak yang lain sedangkan apa yang dilakukan oleh mereka yang sedang mentadbir poilitik dan negara sekarang adalah hasil dari acuan yang telah mereka bentuk sejak tiga dekad dahulu. Tidak adalah yang salah dan yang benar di antara kedua-dua belah pihak yang sedang ‘berperang’ sekarang ini. Mereka adalah dari kelompok dan budaya yang sama dan mereka hanya mementingkan apa yang diperlukan oleh pihak masing-masing.

Itu sebabnya negara perlukan perubahan drastikdan kita perlu memulakan politik baru dengan situasi yang baru. Kita terpaksa memulakan negara yang baru, dan jika kurang dari itu kita tidak akan berjumpa jalan penyelesaiannya.

Kita berkata demikian kerana tiada apa yang akan kita jumpai yang baik selagi kita terbalut dengan elemen-elemen ‘greed, anger and foolishness’ seperti yang selalu saya sebutkan itu.

Kita perlu lepaskan diri kita dari pengaruh-pengaruh negatif yang saya sebutkan tadi yang telah menguasai diri pimpinan kita selama ini. Sekarang semua sudah merasakan akibah jika pucuk lalai dalam membentuk kepimpinan pelapis yang mempunyai roh perjuangan seperti yang telah dibentuk oleh pimpinan terdahulu. Suara-suara seperti ini telah diluahkan oleh ramai di antara yang insaf tentang kelalaian ini, tetapi pihak ini sentiasa diketepikan secara sistematik semata-mata kerana kepentingan jangka pendek peribadi yang tidak menguntungkan negara.

Akhirnya yang lalai ini jugalah yang sedang merasakan bahang dari permainan politik peribadi sejak puluhan tahun dahulu. Blog ini tidak jemu-jemu menyebut isu ini kerana ia adalah isu yang sebenarnya yang telah melanda kita semua sejak itu.

Jika kita benar-benar serius untuk melihat pembetulan maka caranya hanyalah untuk kembali ke tempat yang kita mula-mula melakukan kesilapan ini dan kembali kepada ‘basic’ perjuangan parti pemerintah dahulu.

20 January 2015

Peluang Najib disanjung rakyat masih ada jika....

“Najib has to immediately retire!” kata seorang pemimpin UMNO yang tidak mengizinkan saya menyebut namanya. Saya tidak faham kenapa pemimpin ini tidak mahu berkata secara terbuka. Saya sudah bersedia untuk menulis namanya tetapi oleh kerana menghormatinya sebagai seorang sahabat yang begitu lama saya mengambil sikap menghormati kemahuannya.

Inilah yang menjadi masalahnya dikalangan pemimpin UMNO, takut berkata benar seolah-olah nyawanya akan melayang jika didapati beliau berkata demikian oleh orang ramai. Ini jugalah masalahnya yang menyebabkan pemimpin yang sepatutnya pergi dan bersara masih kekal memegang kuasa tanpa pegangan yang kuat.

Tetapi bukan rakan Dato’ saya ini sahaja yang bersikap demikian, ramai lagi yang terkemut-kemut untuk berkata benar sedangkan mereka sendiri sengsara melihat perlakuan Najib dan keluarganya melakukan jenayah politik dan moral kepada negara. Sesungguhnya yang membuat banyak masalah ialah Najib, kerana masalah dari orang ramai itu boleh diselesaikan apabila mendapat gantian kepada Najib itu adalah pemimpin yang benar-benar pemimpin.

Untuk membetulkan kerosakan yang dilakukan oleh Najib bukan setakat boleh membiarkan apa kemampuan yang ada kepada Muhyiddin atau sesiapa dikalangan Naib-Naib Presiden parti. Seperti yang selalu disebutkan oleh blog ini, kali ini negara perlu memulakan dan membentuk ‘ambience’ politik yang baru, jangan lagi terlekat dengan budaya politik yang kita sedang lalui sekarang. Ia sentiasa membuatkan kehidupan rasa tidak berkeyakinan terhadap negara. Kita tidak ada negara atau wilayah lain untuk tinggal. Dimana bumi di pijak di situ langit di junjung.

Najib patut merasakan yang beliau sudah tidak dapat lagi menguasai sebuah kerajaan yang ‘viable’ untuk rakyatnya hidup dalam aman dan makmur. Najib perlu buktikan yang beliau sebenar-benarnya sayangkan negara dan tidak mahu rakyatnya menderita. Tumpukan tenaga melihat ke dalam dan berilah rakyat peluang untuk hidup tenang dan mempunyai pemimpin yang boleh meyakinkan mereka.

“I hope PM Najib will give the rakyat a break” kata seorang guru yang sangat prihatin terhadap apa yang sedang berlaku di negara ini. Najib boleh menutupi kegagalannya dengan bersara bersama barisan yang beliau lantik. Tindakan bersara itu sendiri adalah bukti yang beliau benar dan serius dalam mengambil hati rakyat. Tindakan Najib bersara akan dikenang oleh rakyat sebagai pengorbanan besar terhadap mereka dan sekali gus Najib akan dikenang juga sebagai seorang pemimpin yang mengutamakan rakyat lebih dari dirinya sendiri.

Seperti yang selalu disebut oleh blog ini berkorban untuk rakyat bukan sahaja dengan memegang jawatan tetapi bersara dari jawatan pun adalah pengorbanan. Bagi setengah pemimpin mereka memberikan pengorbanan kepada rakyat dengan memegang jawatan dengan penuh tanggungjawab dan setengahnya pula ialah dengan berhenti dan memberikan laluan untuk rakyat membetulkan sendiri dengan memilih pemimpin yang boleh memperbaiki keadaan ekonomi dan politik negara, berserta dengan budaya dan cara hidup mereka.

Kata perbilangan, harimau mati meninggalkan belang, manusia mati meninggalkan jasa. Jasa yang boleh ditinggalkan Najib ialah dengan bersara dan membantu mencari jalan untuk memperbetulkan apa yang tidak betul dalam negara ini.

Bersara dari jawatan itu merupakan tindakan lazim yang dilakukan oleh mana-mana pemimpin yang bertanggungjawab terutamanya pemimpin-pemimpin dari negara maju dan berbudaya. Jepun menghadapi tindakan ramai perdana menterinya yang bersara setelah gagal untuk membetulkan kesilapan yang mereka lakukan. Di Korea beberapa orang Perdana Menteri nya berhenti dan bersara semata-mata untuk menjaga kepentingan negara yang mereka sayangi.

Justeru itu, jika PM Najib bertindakan drastik dan bersara semata-mata untuk negara, maka itu merupakan jasa yang amat sukar dilupakan rakyat dan akan terpahat dihati semua penulis sejarah negara untuk dibaca dan dihormati oleh generasi yang akan datang.

Seperti yang disebutkan dalam posting saya yang lepas, Hussein Onn sanggup berhenti, semata-mata kerana sebilangan kecil ahli-ahli UMNO yang tidak bersetuju dengan beliau dalam beberapa isu. Beliau bukan tidak boleh meneruskan pimpinannya kerana yang tidak bersetuju hanya segelintiran dari perwakilan UMNO sahaja yang bertindak memberikan sokongan kepada pencabarnya, Sulaiman Palestin.

Semasa Dr Mahathir mengambil alih jawatan dari Hussein Onn beliau sendiri telah berjanji akan bersara secara terhormat dalam perhimpunan agung 1981, tetapi malangnya beliau tidak berdaya untuk memenuhi janji-janji beliau itu walaupun pada suatu ketika beliau hanya mempunyai sokongan yang tipis sahaja.

Beliau terus sahaja memerintah sehingga 22 tahun lamanya dan bermula dari masa itulah budaya mempertahankan jawatan ‘at all costs’ itu mula bersemi di dalam parti UMNO itu. Inilah hasil yang kita dapati dari perubahan sikap dan budaya dalam kepimpinan parti itu.

Tetapi Najib mungkin boleh kembali memperkayakan budaya berhenti untuk rakyat itu seperti apa yang dilakukan oleh Hussein Onn dan sebelumnya oleh Tunku Abdul Rahman Putra-Alhaj.

Dalam situasi sekarang, Najib lah pemimpin yang paling luas peluangnya untuk disanjung oleh rakyat dengan cara bersara, terutamanya kepada generasi yang akan datang.

19 January 2015

'At all costs' nak kekalkan jawatan, biarpun negara hancur kerananya

Tekanan terhadap Najib untuk berundur semakin kuat kedengaran. Jika kita buat tinjaun di peringkat akar umbi amat susah mencari orang yang tidak bersetuju untuk Najib berhenti. Dikalangan ‘warlords’ dalam UMNO kini teraba-raba seolah-olah tidak mempunyai jalan lain selain dari memaksa Najib untuk bersara sahaja. Seboleh-bolehnya Najib tidak mahu bersara kerana bersara untuk kepentingan negara sudah tidak menjadi budaya dalam kepimpinan UMNO lagi.

Berlainan dari kepimpinan pra Mahathir di mana pemimpin mengutamakan perpaduan ahli-ahli parti dan rakyat. Jika pucuk pimpinan merasakan yang rakyat dan negara akan berpecah kerananya, pemimpin utama itu dengan senang hati mengundurkan diri. Semasa itu keutamaan niat dan matlamat seorang pucuk pimpinan itu ialah untuk mengekalkan negara berada dalam kesejahteraan.

Hussein Onn telah mengumumkan tidak mempertahankan jawatan beliau dalam pemilihan 1981 selepas sahaja beliau ditentang oleh Sulaiman Palestin pada tahun 1978. Dalam pertandingan itu Hussein telah mendapat kemenangan besar dan Sulaiman Palestin hanya mendapat lebih sedikit dari seratus undi sahaja dari 1200 orang perwakilan.

Tetapi apakah yang menyebabkan Hussein bertindak mengumumkan untuk tidak mempertahankan jawatan Presiden UMNO dan Perdana Menteri pada tahun 1981 dahulu? Sebabnya ialah beliau tidak mahu UMNO itu pecah belah dan beliau telah merasakan walaupun hanya segelintiran yang tidak bersetuju dengan beliau sokongan terhadap beliau tetap tidak bulat untuk membolehkan pengekalan perpaduan dalam parti semasa itu.

Hussein mendapat tekanan dari Pemuda UMNO untuk bersara kerana isu Dato Harun Idris yang dianggap oleh ramai ahli UMNO khususnya pemuda telah sebagai satu penganiayaan terhadap Harun semasa itu. Pemuda berkeras untuk membela Dato Harun dan telah memutuskan untuk menandingi Hussein dalam pemilihan pada tahun 1978, tahun mana Husein sedang mendapatkan ‘endorsement’ sebagai Presiden parti itu setelah memangku jawatan itu sejak Januari 1976 selepas kematian Tun A Razak.

Usaha Pemuda semasa itu mendapat sokongan Timbalan Presiden secara senyap-senyap semasa itu, iaitu Dr Mahathir Mohamed yang tatkala itu sudah mahukan jawatan Presiden parti itu untuk beliau sendiri. Oleh itu pertandingan Sulaiman Palestin dengan Hussein Onn itu membuatkan Dr Mahathir berjaya mendapatkan jawatan Presiden itu lebih mudah setelah Hussein mengumumkan yang beliau tidak akan mempertahankan jawatannya sebagai Presiden parti dalam pemilihan berikutnya iaitu pada tahun 1981 dahulu.

Persoalannya ialah kenapa begitu mudah Hussein mengalah dan memberikan laluan kepada Dr Mahathir begitu senang tanpa sebarang masalah yang membawa UMNO itu kepada perpecahan? Jawapannya mudah kerana pemimpin semasa itu hanya mahu melihat negara aman melalui perpaduan kepada parti yang memerintah, UMNO ketika itu. Hussein mahu pun Tun Razak sebelum itu tidak menganggap meletakan jawatan itu sebagai perkara yang payah untuk dilakukan kerana yang hanya ada dalam jiwa dan benak mereka hanyalah keamanan dan perpaduan rakyat dan tidak mahu melihat negara dibawa kepada arah tuju yang boleh membawa perpecahan negara.

Pemimpin semasa itu tidak memikirkan masalah keluarga dan menganggap bersara dari jawatan itu sendiri adalah pengorbanan terhadap rakyat dan negara. Mereka lebih menumpukan usaha untuk meninggalkan nama yang baik dan tidak mahu  sejarah membaca mereka sebagai seorang pembawa masalah kepada negara. Kenapa mereka mampu untuk menjiwai nilai ini? Sebabnya mudah kerana mereka tidak memikirkan laba dan keuntungan peribadi dan keluarga atau harta benda yang berbillion ringgit.

Apabila mereka berjaya menyatukan rakyat berbilang kaum di negara ini, mereka mengambilnya sebagai kejayaan peribadi yang sangat berharga untuk dibawa mati, tanpa sebarang persoalan dan persepsi buruk semasa meninggalkan dunia ini. Mereka mengambil mencapai ‘ultimate perpaduan nasional’ itu sebagai ibadah yang dituntut agama dan bangsanya. Lagi pula mereka mahukan kehidupan yang tenang semasa waktu-waktu sisa-sisa hidup didunia ini. Mereka takutkan kepada generasi yang akan datang yang akan membaca sejarah buruk untuk mereka.

Semuanya ini sudah hilang dan tidak lagi wujud elemen mulia ini dalam kepimpinan negara. Kepimpinan sekarang dari semua pihak sarat dengan kepimpinan yang berpandukan kepada kemahuan peribadi dan kepimpinan negara begitu sarata dengan mereka yang hanya menumpukan tenaga mereka untuk menjadi ‘social climbers’ semata-mata.  Mereka adalah dari gulungan yang terlalu banyak kekurangan dalam diri mereka. Mereka tidak lebih dari orang ramai dibawah ini, termasuk diri saya sendiri yang hanya layaknya hanya menjadi pendukung perjuangan dan bukannya untuk menjadi pemimpin.

Itu sebabnya diantara mereka atau ahli keluarga mereka apabila sampai kepuncak mereka mengambil kesempatan untuk menggunakan apa yang ada dihadapan mereka untuk diperguna dengan habis-habisan tanpa menimbangkan moral terhadap tindakan mereka. Yang berangan selama ini untuk menjadi ‘jet setters’ akan menggunakan kesempatan untuk terbang kemerata dan seantero dunia dengan jet-jet kerajaan dan semuanya ini dibayar oleh rakyat.

Pimpinan seperti ini juga tidak mahu mengambil segala ‘accountability’ di atas segala kesalahan dalam menggunakan wang kepunyaan rakyat terhadap kononnya pelaburan untuk negara. Kerugian yang melibatkan kerugian berpuluh-puluh billion ringgit di dalam setiap kes ‘misadventure’ sudah menjadi lazim dan tidak dianggap sebagai bersalah lagi.

Mereka masih selamba melekat kepada kerusi dan jawatan yang penting negara itu. Yang masih menjadi Perdana Menteri tidak mahu dialih dan dianjak, yang menjadi Menteri Dalam Negeri tetap memberikan alasan ‘cock and bull stories’ dalam mempertahankan kesalahan moral dan politik yang mereka lakukan. Tidak ada bentuk kesalahan yang boleh membuatkan mereka mengambil ‘accountability’ dan berhenti sahaja dari jawatan sandangan mereka.

Selalunya pemimpin yang tidak berkemampuan dan lemah tetapi masih ingin untuk berjawatan penting itu adalah mereka dari jenis yang tebal kulit mukanya. Itulah ‘attribute’ penting dalam kepimpinan hari ini baik dari pihak kerajaan mahupun dari pihak yang membangkang.

Tidak ada lagi pimpinan yang terasa yang mereka perlu meletakan jawatan kerana kekal dengan jawatan mereka itu akan memecah dan merosakan negara sehingga ia tidak dapat diperbetulkan lagi.

Mengikut dan mencontohi Hussein Onn tidak menyelerakan bagi pemimpin hari ini kerana tidak dapat kepentingan dan laba yang bertimbun. Kadangkala hendak salahkan orang lain pun susah juga, kerana anak kepada Hussein itu sendiri pun tidak mahu menghargai jiwa dan semangat bapanya itu.

Kita pinjam kata-kata Najib yang sangat popular, ‘at all costs’ kerusi di Putrajaya itu masti dikekalkan, walaupun ia menjahanamkan budaya politik yang bermoral.

18 January 2015

Peperangan media di antara puak Mahathir/Daim dgn Najib itu, peperangan terhadap diri sendiri

Tidak ada siapa yang tidak bergaduh sekarang ini. Pergaduhan berlaku di antara parti-parti dalam Pakatan Rakyat. DAP membangkang pengenalan hukum hudud di Kelantan kerana tidak pernah dipersetujui dalam manifesto bersama pakatan pembangkang itu. Sekarang DAP pula mahu mengadakan pilihanraya kerajaan tempatan yang tidak pernah dibawa berbincang dalam Pakatan dan PAS tidak bersetuju tindakan DAP itu. Sekarang PAS menuduh DAP 'cakap tidak serupa bikin'.

Kini Pakatan pembangkang seolah-olah sudah tidak wujud lagi pada hakikatnya dan masing-masing membuat kerja masing-masing dengan hala tujuan masing-masing. Dalam pihak kerajaan pula berlaku pergaduhan besar dalam MIC dan berlaku pergeseran di antara parti-parti dalam BN itu. UMNO tidak lagi sekuat dahulu yang mampu menguasai hala tuju BN itu.

UMNO kini bergaduh sesama sendiri. Puak bekas Perdana Menteri bergaduh dengan puak Perdana Menteri sekarang, Najib Tun Razak. Setelah menerima kritikan yang kuat dari pihak Tun Mahathir, maka pihak Najib pula telah mendapat nasihat dari seorang yang hanya dikenali sebagai HR dalam usaha memberikan tentangan terhadap kritikan pihak Dr Mahathir. Seorang yang bernama HR sebagai mana yang disebut oleh A Kadir Jasin dikatakan begitu berpengaruh dan segala arahannya terhadap media-media massa perdana untuk mengkritik Dr Mahathir, Daim Zainduddin dan Kadir Jasin sendiri.

Sekarang di antara pemimpin dan mereka yang rapat dengan kuasa dalam UMNO dan BN itu sedang bergaduh sesama sendiri dan masing-masing mengeluarkan kelemahan pihak yang berlawanan itu. Pertembungan di antara puak Dr Mahathir/Daim dan Najib dikatakan oleh setengah pihak sebagai ‘bontot kuali mengatakan bontot belanga hitam’. Masing-masing mendiami rumah kaca dan elok jika masing-masing tidak melontar batu ke rumah kaca lawan.

Semuanya sudah terburai dan ingatlah, perlakuan buruk kita tidak akan dapat dipengapkan selama-lamanya. Tiba masanya ia akan terbongkar dan akan diketahui umum juga. Yang paling mengelirukan kita, kedua-dua belah pihak bercakap tentang kesejahteraan rakyat dan menentang semua bentuk kezaliman dalam kerajaan dan negara.

Sekarang kedua-dua belah pihak sedang bergaduh dikhalayak ramai seperti 'janda tua bergaduh sambil menyinsing kain dikhalayak ramai dikampung-kampung dahulu'. Masing-masing membontotkan pihak lawannya sebagai tanda benci dan dendam masing-masing terhadap pihak lawan. Sekarang ini kita mulai nampak apa yang ada disebalik kain mereka.

Kita lihat seterusnya apa yang berlaku di antara kedua-dua belah pihak ini dalam sehari dua ini. Kedua-dua belah pihak semakin hari semakin terbawa-bawa dengan amarah masing-masing dan mereka ini jugalah yang mengaku diri mereka sebagai pejuang kepada rakyat dan negara sedangkan sebenarnya mereka sedang mempertahankan 'lopak dan laba' masing-masing itu.

Saya mengambil ini sebagai isu hari ini kerana saya sudah lama menulis tentangnya. Selalu saya perkatakan akhirnya masing-masing tidak akan mampu bertahan dengan ego masing-masing kerana masing-masing mempunyai saham dalam menjadikan negara kita dalam keadaan sekarang ini.

Jika ada walaupun sebelah pihak sahaja yang benar-benar jujur terhadap rakyat yang dipimpin mereka tidak akan berlaku bergaduh sambil ‘menyinsing kain’ seperti sekarang ini. Tentulah pihak yang benar tidak akan memberikan respon yang sama seperti pihak yang lagi satu. Pendeknya apa yang dikatakan oleh puak Kadir Jasin terhadap Najib itu semuanya benar, dan apa yang diperkatakan oleh Najib terhadap pihak Dr Mahathir, terutamanya Daim itu semuanya benar.

Dalam pergaduhan ini Najib nampaknya kesaorangan kerana tidak ada seorang Menteri pun yang tampil secara terangan mempertahankan Najib, kerana mereka tahu jika Najib berundur akhirnya mereka secara ‘collective’ mesti berundur sedangkan banyak laba yang akan hilang jika Najib berundur. Mereka bukan mahu berkorban untuk rakyat walaupun itulah yang mereka laungkan dalam politik ini.

Tidak ada juga pihak yang mengiyakan apa yang di sebut oleh Dr Mahathir terhadap Najib kerana rakyat yang berfikir akan mengakui, ‘there must be a cause for a cause’. Kalau tidak kerana berlindung dibawah kuasa Mahathir dahulu masakan Najib akan wujud dan timbul sebagai pemimpin besar negara? Kalau tidak ada lonjakan oleh Mahathir masakan Pak Lah dan Najib muncul di pesada kepimpinan negara dan melakukan kerja yang sangat tidak selari dengan kehendak Dr Mahathir sendiri?

Inilah padah yang di perolehi oleh Dr Mahathir kerana terlalu kuat memelihara orang yang lemah untuk menggantikan beliau. Sekarang oleh kerana Najib dan Pak Lah dahulu lemah maka mereka ini tidak mampu untuk menunjukan kepimpinan mereka untuk mempertahankan atau untuk menutupi tindakan dan salah laku Dr Mahathir sendiri.

Dulu Dr Mahathir tidak percaya kepada orang yang bernas dan cerdas untuk berada bersamanya dalam kepimpinan negara. Bagi beliau memilih orang yang cerdik dan bernas untuk mengiringi beliau itu merupakan satu tindakan 'membela harimau' pada Dr Mahathir. Mahathir memilih untuk bersama dengan pengampu dan pendokong membuta tuli mereka dan Mahathir sendiri tidak sedar apa kah ‘consequence’ nya membela dan mewariskan kepimpinan kepada pengampu dan yang pandai menggeli pundi-pundinya sahaja.

Sekarang kita semua sudah mempelajari satu pelajaran yang sangat berguna kepada mereka yang mampu belajar dari kesalahan orang lain. Kita sekarang sudah belajar dengan jelas yang jika kita melonjakkan dan menaikan mereka yang lemah, kelemahan mereka itu tidak akan membantu untuk kita semasa kita bersara. Pemimpin yang lemah selalunya akan terbekal secara ‘natural’ dalam diri mereka dengan tiga racun berbisa yang akan membinasakan mereka sendiri, iaitu ‘greed, anger and foolishness’.

Bagi seseorang yang mempunyai tiga unsur ini di dalam diri mereka tidak akan terjumpa waktunya mereka akan mengambil tindakan yang betul terutamanya terhadap kepentingan rakyat dan negara. Unsur-unsur inilah yang menonjol sejak kepimpinan Dr Mahathir.

Oleh kerana wujudnya tiga unsur beracun itulah yang menyebabkan sejak kepimpinan Dr Mahathir Mohamed, tidak ada pemimpin yang sesuai lagi untuk negara dan ini dibuktikan oleh ‘frustrations’ Dr Mahathir terhadap mereka yang beliau lonjakan dari Musa Hitam kepada Najib yang memimpin pada hari ini. Bukannya kita yang menuduh Dr Mahathir dalam isu ini, sebaliknya Dr Mahathir sendiri yang menyerang semua mereka yang beliau sayangi yang beliau guna untuk beliau jadikan ‘pelapik’ beliau seperti yang saya selalu sebutkan selama ini.

Seperkara yang kita mesti akui jika kita ada sedikit ‘spiritual value’ dalam diri pemimpin kita, kehidupan mereka terutamanya semasa alam persaraannya akan aman dan tenteram. Tetapi oleh kerana kita terlalu kosong dalam diri kita ini, maka malang datang menghimpit dan merasakan kehidupan tidak pernah merasakan kepuasan dan sentiasa berada dalam kemurungan dan sifat amarah itu tetap menguasai kehidupan kita.

Tetapi kita juga percaya, tidak akan datang kebaikan jika kita tidak lalui keperitan. Tidak akan datang yang enak jika tidak datang kepayahan terlebih dahulu. Tidak akan dapat menghargai hidup dalam kejujuran jika kita tidak melalui zaman kita hidup dengan bisikan khatir yang akan sentiasa menyesatkan kita terutamnya apabila kita sampai dan menghampiri akhir kalam.

Bak kata ulamak muktabar, jalan ke syurga itu 'berduri-duri dan beronak, jalan ke neraka itu penuh dengan roti dan keju'. Tetapi yang pastinya di pengakhir hidup kita biarlah kita dihormati dan disayangi oleh orang setidak-tidaknya di kariah kita. Adalah amat menyedihkan kita dihimpit dengan banyak masalah dalam akhir-akhir dan sisa hidup kita, sedangkan waktu itu adalah waktu yang kita dahagakan ketenangan hidup.

Baik pihak Dr Mahathir mahu pun pihak Najib. Sesungguhnya mereka sedang berperang dengan diri mereka sendiri. Peperangan melawan nafsu sendiri itu adalah peperangan yang tidak berkesudahan. Ia bermula sejak kita lahir sampai lah ke akhir kalam kita.