16 December 2014

Rakyat Malaysia semuanya baik hati, sanggup bayar semua kerugian skandal pemimpin-pemimpin mereka

Malaysia sebuah negara berbilang kaum dan sebagai sebuah negara yang unik ia banyak perbezaannya dengan banyak negara dan wilayah yang berkerajaan lain di dunia ini. Malaysia mempunyai rakyat berbilang kaum dan telah merdeka sejak tahun 1957 lagi. Kini sudah 58 tahun kita merdeka dan dalam jangka masa yang agak panjang ini dunia dapat memahami keunikan yang ada kepada kita.

Di antara keunikan yang jelas terlihat ialah rakyat negara ini adalah rakyat yang baik hati yang kadangkala dianggap sebagai rakyat yang lesu dan tidak bermaya. Mereka tidak mudah merasakan apa-apa yang dilakukan terhadap mereka walaupun banyak perkara yang tidak sepatutnya dilakukan terhadap mereka. Rakyat negara ini adalah rakyat yang boleh diperlakukan apa sahaja oleh pihak yang memerintah mereka.

Mereka adalah rakyat yang pemaaf sifatnya. Walaupun berbagai-bagai skandal terhadap kewangan dan harta benda negara yang mereka punyai ini, yang memimpin mereka tetap berada ditampuk kuasa tanpa banyak masalah. Skandal kewangan yang dalam jumlah berpuluh-puluh billion jumlahnya boleh dilakukan oleh kerajaan yang memimpin mereka. Mereka tetap tidak merasai apa-apa kerana mungkin mereka mendapatkan negara merdeka mereka tanpa banyak pertumpahan darah dan mendapatnya dengan begitu senang secara ‘comparative’ nya dengan negara-negara lain yang mendapatkan kemerdekaan mereka.

Jika skandal seperti yang berlaku di negara ini berlaku di negara Jepun misalnya, kerajaan kita sudah sepatutnya bertukar tangan puluhan kali sejak merdeka. Negara Jepun pernah menukar Perdana Menteri nya dua kali dalam setahun. Pertukaran itu terjadi hanya kerana kesilapan yang dianggap jauh lebih kecil berbanding dengan apa yang berlaku di negara kita. Negara itu tetap utuh walaupun Perdana Menteri nya bertukar ganti dalam jangka masa yang singkat. Kerajaannya tetap berjalan kerana kerajaan dipandu oleh sistem yang baik dan bukannya oleh individu pemimpin yang boleh melakukan segala-galanya mengikut ‘whim and fancies’mereka.

Di negara kita telah berlaku banyak kali kes pembunuhan yang tidak ada ‘criminal’nya. Pembunuhan itu berlaku seolah-olah berlaku tanpa pembunuhnya. Pada pertengah tahun lapan puluhan dahulu, saya mengenali seorang wanita yang dibunuhnya dan sampai ke hari ini tidak tahu siapa yang membunuhnya. Mustakizah yang saya kenali, dibunuh dan dalam proses siasatannya semua mereka yang dianggap sebagai saksi yang mersik telah sama-sama mati seorang demi seorang juga dengan pembunuhan.

Altantuya, gadis Monggolia mati dan jasadnya dihancurkan dengan menggunakan bom C4 dengan niat untuk menghilangkan bukti pembunuhan itu, tetapi sampai ke hari ini tidak tahu siapa yang membuatkan dua orang anggota keselamatan kita membunuhnya. Di mahkamah tidak pernah disoal dua anggota keselamatan itu siapa yang mengarahkan pembunuhan itu.

Pendeknya tidak ada usaha untuk mencari dan mengenal pasti motif pembunuhan itu. Semuanya ini dilakukan dihadapan mata dan kepala rakyat dan rakyat hidup seperti sedia kala tanpa merasakan rasa bersalah membiarkan keadaan sebegini berlaku.

Skandal pembunuhan ini diiringi oleh begitu banyak skandal kewangan dan jenayah yang besar yang tidak pernah berlaku di negara lain yang pemimpinnya masih kekal ditampuk kuasa. 1MDB sudah nyata begitu meragukan ketelusan cara pengendaliannya. Hutang yang hampir RM40 billion itu merupakan skandal yang terbesar bukan sahaja dalam sejarah negara tetapi juga dalam sejarah dunia moden ini. Ia lebih besar dari sejarah kerugian RM36 billion yang dialami oleh negara dalam ‘business’ yang dilakukan oleh Bank Negara Malaysia (BNM) dalam pertukaran wang asing pada tahun sembilan puluhan dahulu.

Dengan berlakunya skandal yang berskala puluhan billion ringgit ini maka kerugian dalam isu Maminco dahulu yang melibatkan kerugian RM600 juta itu sudah dianggap kerugian yang kecil ibarat sekecil tahi kuku sahaja kepada negara dan pemimpinnya. Banyak lagi kerugian yang disengajakan dilakukan yang melibatkan ratusan juta berlaku tetapi pimpinan tetap selamat berada ditampuk kuasa tanpa masalah tanpa sesiapa yang mengambil ‘accountability’ terhadap kejadian yang mengerikan itu.

Ratusan billion ringgit wang dan harta rakyat telah hilang ‘dilongkang’ kerana kerajaan yang tidak bertanggungjawab dan ‘accountable’.. Tetapi oleh kerana rakyat begitu pemaaf maka perkara seperti ini berulang-ulang berlaku kerana kebaikan dan sifat pemaaf rakyat itu diambil sebagai kelemahan oleh pemimpin-pemimpin kita yang serong hati dan jiwanya itu. Perlakuan yang menjijikkan itu dilakukan tanpa segan dan silu seolah-olah tidak ada undang-undang atau syariat agama yang melarangnya.

Sudah menjadi budaya yang setiap pemimpin apabila berada dipesada kuasa ‘mencari duit luar’ melalui jawatan dan kuasa yang dipegang mereka itu sudah menjadi sebati dalam jiwa mereka. Budaya ‘Mencari duit luar’ ini sudah menjadi amalan yang dihalalkan. Inilah yang menyebabkan pemimpin kita tidak dapat membuat keputusan yang betul walaupun dasar yang baik itu jelas wujud. Mengimplementasikan dasar yang baik itulah yang menjadi masalah kerana kepentingan ‘duit luar’ mereka itu mengganggu daya pertimbangan mereka dalam membuat keputusan yang betul.

Keadaan sekarang sudah terlalu lama di tanggung oleh rakyat dan rakyat juga ada had kesabaran mereka. Situasi buruk ini sekarang sudah sampai ketahap yang tidak boleh diubatkan lagi, maka rakyat wajar membuat keputusan dan tindakan yang sepatuitnya mereka lakukan sejak lama dahulu. UMNO perlukan perubahan yang drastik kerana jika parti itu masih membiarkan ‘set’ pimpinan yang ada sekarang masih berkeliaran di Putrajaya itu maka riwayat parti pemerintah sekarang tidak akan boleh bertahan lagi.

Selepas ini rakyat mahu UMNO yang dipimpin oleh ‘set’ yang baru atau memilih parti-parti alternatif yang boleh diyakini untuk mentadbir negara dengan wajar dan bertimbang rasa terhadap rakyat.

Ini sahaja lah pilihan yang ada kepada pemimpin UMNO jika mereka benar-benar mahu melihat UMNO itu terus relevan. Yang UMNO masih boleh berada di Putrajaya sekarang ini hanyalah perasaan curiga dan was-was terhadap kemampuan pembangkang kerana di antara mereka masih bercelaru seperti yang kita baca dan dengar melalui media-media massa sekarang ini.

Rakyat pun tidak mahu menggantikan dengan pihak yang akan menyumbang nasib yang sama kepada mereka. Pembangkang perlu menguatkan iltizam dan benar-benar melaksanakan apa yang mereka laungkan, bukan setakat beretorik dengan isu-isu yang lama dan basi sahaja.

Jika perjuangan mereka melaungkan keperbilangan kaum, perlaksanaannya perlu ‘real’ dan bukan hanya tipu helah dan muslihat yang mengelirukan ramai semata-mata untuk mendapatkan kuasa dan menangguk di air yang keruh.

Tetapi jika UMNO dapat melakukan perubahan drastik sekarang ini maka ia merupakan keadaan yang sangat berfaedah kepada rakyat. Perubahan dan transformasi itu pun perlu benar dan 'real', bukan setakat berucap dengan gegaran suara yang lantang seperti halalintar yang kuat sahaja.

Rakyat sudah kenyang dengan tipu muslihat dan janji kosong semua pihak selama ini. Kali ini siapa yang boleh berubah dahulu dengan ‘real’ mereka lah yang selayaknya mentadbir negara yang telah terabai sejak dua tiga dekad yang lalu.

12 comments:

kamisah said...

Rakyat Malaysia yang baik hati tu cuma 47% jer. Yang tak baik hati lebih ramai..(kalau dinilai kepada pilihanraya yang lalu0.

Yang saya pelik, tiadakah sesuatu peruntukan di dalam perlembagaan kita yang boleh memecat Perdana Menteri yang gagal? Kenapa mesti menunggu Pedana Menteri memecat dirinya sendiri?

Kalau di dalam mana2 organisasi bahkan kerajaan sendiri, prestasi dinilai melalui KPI, takkah Pedana Menteri tidak perlu melalui proses KPI yang sama, di mana prestasinya mesti di nilai oleh rakyat ? Senang cerita,
wujudkan sistem pemilihan PM sebagaimana pemilihan Presiden di USA dan Indonesia. Rasanya, sudah tiba masanya Malaysia wajib memulakan sistem seperti itu..

OBA said...


Alhamdulillah, mudah handle org Melayu ni. Siapa yg tipu mereka dialah yg orang melayu sokong. Dalam Umno pemimpin baik semua melantung kat luar pimpinan. Yg haprak menjadi pemimpin kita semua.

Baguslah, dah jatuh Umno nanti baru mereka tahu langit tinggi rendahnya. Kata merasa tak tahu, kata org kan?

Saya ajk bhg Umno tetapi saya undi Pas dalam pru lalu....calon Umno kalah ditempat saya. Pru yg akan datang ni pasti kalah lagi....

OBA said...

(sambungan)

Saya ni tuan, kalau lain dari DSAI menjadi PM pilihan, saya berikrar keluar Umno ni.

Tapi pakatan masih mahu anwar nampaknya. Inilah masalah saya, itu sebab tunggu dalam Umno.

Anonymous said...

Tuan,

47% rakyat yg telah memberi undi kpd BN tersebut bukanlah rakyat yg baik hati tetapi adalh rakyat yg BANGANG. Mereka terdiri drp pengundi d kawasan pendalaman. Mereka lah yg telah memilih pemimpin2 bertaraf bahlol untuk memimpin mereka. Untuk menjayakan agenda bodoh mereka ,pemimpi2 ini akan memilih pegawai2 yg terbangang untuk mengetuai kementerian dan jabatan kerajaan supaya senang d cucuk hidung. Inilah hakikatnya yg rakyat Malaysia kena terima berketuakan pemimpin2 yg BODOH.

albert magic said...

Pada hemat saya rakyaat malaysia ni memerhatikan sahaja kecurangan yang dilakukan oleh pemerintah kerana ada nya PDRM dan ATM, sekiranya kedua dua organisasi ini betul betul menjaga kepentingan dan keselamatan rakyaat dan bertindak seadil adilnya sudah tentu kecurangan yang berskala besar ini tidak terjadi

Anonymous said...

OBA,
kau tunggulah umno sampai kiamat...memang hancusssss....

mo said...

Salam,


Bro aspan masih mngaharap umno akan berubah ? Sebenar bro ini masih bermimpi di siang hari dan malam pula mngigau . Tdk mngkin berlaku bro, dari era tun m, pak lah, kini najib dgn selogan yg tdk kurang hibat nya, jelas tdk satu perubahan yg berlaku, melainkan perubahan yg jelas mmberikan mnfaat pada rakyat, ia itu UTC.


saya lebih yakin umno dan bn akan tumbng dlm pru 14 nanti. Walau pun umno dan bn akan dpt menolak najib dari kerusi PM, yg di idam2 banyak warlord umno yg ada kini.


Salam terima lah realiti.
perubahan parti tdk akan mnjanamkan msia. Tdk satu nas pun dlm Al quran, umno pada di berikan kepercayaan sepanjang masa .

Anonymous said...

Macam ini la..saya yakin dah benar..mlaysia bakal hancur..bahkan menjadi negara sperti korea pd tahun 40an dahulu..indonesia yg miskin pun skg makin maju..kalau bangsat2 umno yg dah nak pupus ne masih ada lg memerintah..alamatnya malaysia bakal jd..jwpkan tuan..

bat8 said...

OBA

Menarik komen sdra - kalau lain dari DSAI menjadi PM pilihan, saya berikrar keluar Umno ni.

Bolen nyatakan s3bab Anwar tak layak? Siapa sdra rasa yang layak?

Tq

Nordin Razak said...

Jalan paling baik untuk menyelesaikan masaalah dalam kerajaan kita ialah dengan menukar semua pemimpin yang tidak mempunyai harga diri dan yang korap. Ada menteri yang sanggup mencium tangan isteri perdana menteri demi menjaga kedudukan. Alangkah rendahnya harga diri nenteri ini!Terimalah pembalasan dan bala dari Allah!

Firdaus Zin said...

Setuju. Rakyat Malaysia pemaaf orangnya.

Anonymous said...

Pemimpin juga bodoh kayu.kekadang rakyat tak sedar hak diri sendiri, dari bayar hutang yang dibuat pemimpin bangang bagus lagi duit itu digunakan utk pendidikan anak2 sendiri.