28 November 2006

2. Singa Raja Binatang

Pemikiran pemimpin dan ahli UMNO sudah jauh mundur ke belakang walaupun pemimpin nombor wahidnya berretorik untuk meningkatkan pemikiran rakyat ke tahap pemikiran kelas satu. Bagaimana cita-cita itu boleh dicapai sedangkan pemimpin yang kononnya memperjuangkan 'Mentaliti Kelas Satu' itu sangat jauh dari mentaliti tahap itu. Bukan tujuan saya untuk memberikan markah atau memandang rendah kepada kelas pemikiran pemimpin ini, tetapi cukup jika saya katakan apa yang dikatakannya itu memang beliau tidak boleh mencapainya. Bukan dia orangnya yang layak untuk memperkatakan perjuangan sebesar itu. Bukan dia! Bagi saya lebih molek dia cari isu-isu lain yang dia boleh lakukan. Pesan orang-orang tua, kalau nak mengukur baju biarlah mengikut badan sendiri.

Presiden parti kita ini sudah banyak sangat berangan-angan. Tidak berapa lama dahulu beliau berkempen Kepimpinan Beretika. Kempen itu tidak pergi ke mana-mana, malah tiada siapa di kalangan pemimpin yang ada pada hari ini ada etika kepimpinan kecuali beberapa orang pemimpin didikan Almarhum Tunku A Rahman dan Tun Razak yang masih ada di kalangan pemimpin-pemimpin kelas tiga pada hari ini. Tidak susah bagi kita untuk mengetahui sebab-sebab kempen-kempennya tidak menjadi. Dengan mudah sahaja kita tahu yang kempen retorik beliau ini adalah 'idea' yang didapati dari pihak ketiga yang beliau tidak dapat memahami dengan sepenuhnya. Beliau mengumumkan kempen-kempen tersebut semata-mata untuk menunjukkan kelainan dalam teks ucapan. Pelan pelaksanaan tidak disediakan. Jika benar pemimpin kita ada etika kepimpinan, tidak mungkin UMNO begitu bercelaru pada hari ini.

Ahli-ahli UMNO termasuk pemimpin-pemimpinnya sudah jauh terkeliru dalam perjuangan. Mereka tidak tahu kenapa mereka dipilih jadi pemimpin. Mereka akhirnya tidak tahu bagaimana hendak memimpin. Itulah sebabnya di dalam Islam kita mesti memilih pemimpin kerana kepimpinannya, bukan kerana takut kapadanya.
Singa adalah raja seluruh binatang. Singa jadi raja bukan kerana binatang-binatang di hutan sayang padanya tetapi kerana mereka takut kepada singa yang ganas itu. Jadi jika mendapat pemimpin seperti singa maka wazirnya akan menjadi serigala yang bercakap besar seperti hulubalang mempertahankan singa untuk kekal menumpang kuasa singa tadi. Apabila serigala mengganas maka anjing-anjing akan bersama-sama menyalak kerana memang sifat anjing hanya taat pada siapa yang memberi makan walaupun dia dikurung oleh tuannya. Apabila ada pihak yang hendak masuk ke rumah tuannya untuk mengambil kembali barang-barang yang dicuri tuannya, maka anjing-anjing ini akan dilepaskan untuk membaham mangsanya itu. Maka yang lain-lain ini hanya dijadikan kambing yang boleh dijual atau disembelih untuk juadah singa- singa dan serigala-serigala serta anjing-anjing tadi.

Akhirnya kita hanya dikambingkan. Itu sahajalah layaknya kita ini. JUMPA LAGI. Selepas ini saya hendak bercerita. Tajuk cerita saya ialah 'Anjing Sukom'. Tunggu besok!

2 comments:

Hydrocodone said...

wLmwLy The best blog you have!

JohnBraun said...

5KUI3r write more, thanks.