28 November 2006

3. Anjing Sukom

Sebagai seorang yang berasal dari kampung pedalaman banyak juga pengalaman yang boleh dijadikan pelajaran untuk menempuh kehidupan dalam bidang yang berbagai. Malah kita boleh belajar dari haiwan haiwan yang mampu untuk mengajar kita menilai perbezaan di antara kita sesama manusia apatah lagi kita yang mempunyai minat bersiasah.

Saya dilahir dan dibesarkan dikampung yang begitu jauh dari kehidupan moden ini. Api eletrik dan air ‘dalam bosi’ hanya dapat kami nikmati pada penghujung tahun 70an. Kampung kami semasa itu masih menjadi tempat orang memburu landak, pelanduk dan lain lain haiwan untuk makanan orang kampung semasa itu. Kami tidak mampu untuk ke pasar yang begitu jauh dari kampung kami. Sayur-sayuran kami tanam sendiri, dan jika hendak makan daging kita tunggu orang-orang kampung yang dapat hasil buruan seperti pelanduk, kijang dan sebagainya atau sembelih haiwan ternakan seperti itik dan ayam.

Di antara pemburu-pemburu yang saya kenal ialah saorang tiong hua bernama Ah Fatt kalau tidak silap pengingatan saya. Dia pemburu babi dan kadangkala dia memburu rusa. Ah Fatt mempunyai sepuluh ekor anjing untuk pemburuannya. Anjing anjing ini dinamakan ANJING SUKOM dan tugas anjing-anjing ini ialah untuk menghambat rusa bagi membantu Ah Fatt menembaknya. Apabila rusa sudah dihambat, maka Ah Fatt dengan pantas menembak rusa itu dan terus sahaja melapah rusa tersebut.

Semasa Ah Fatt melapah rusa tersebut maka anjing-anjing sukom tadi mulalah menyalak tidak sabar-sabar untuk mendapatkan upah menghambat rusa tadi. Ah Fatt pantas memotong sepuluh kerat tulang-tulang rusa untuk diberikan kapada sepuluh ekor anjing tadi. Maka senyaplah anjing-anjing tadi, menggigit tulang yang dilemparkan oleh Ah Fatt. Ah Fatt mendapat daging batang pinang, anjing sukom sangat berpuas hati dengan secebis tulang. Setelah mendapat tulang tadi anjing-anjing sukom ini merasakan seperti “Dunia Ana Yang Punya” menggigit tulang sebatang seekor. Sampai keakhir hayatnya Ah Fatt kaya raya tetapi anjing-anjing sukom tadi tidak tahu dimana.

Cerita yang sependek ini pun boleh dijadikan pelajaran. Dalam plot cerita tadi kita nilailah diri kita dalam konteks UMNO. Kita akan akhirnya tahu samada kita ini adalah ‘Ah Fatt’ atau ‘anjing sukom’. TEPUK DADA TANYALAH SELERA.

2 comments:

Hydrocodone said...

aAsJJ4 The best blog you have!

JohnBraun said...

5B5BKh write more, thanks.