19 January 2007

30. Kecil itu hadiah, besar itu rasuah

Memberi hadiah merupakan satu budaya yang agak ‘universal’ di kalangan kita. Selalunya hadiah di berikan untuk mengingati harijadi seseorang, untuk mengingati ulangtahun perkahwinan, majlis perkahwinan seseorang dan sebagainya.

Selalunya kita menghadiah sesuatu kepada isteri, suami, rakan sekerja mengikut kemampuan dan motif pemberian hadiah itu tuhan sahaja lah yang tahu.

Yang menerima hadiah pula merasa bahagia dan senang hati dan hadiah tadi boleh membawa perhubungan antara yang memberi dan penerima bertambah baik dan akrab.

Tetapi ada hadiah yang terima boleh menjahanamkan seseorang. Hadiah yang besar dan mahal yang diterima boleh mengikat dirinya dan sekali gus dia tergolong dalam kategori yang menerima rasuah.

Jika penerima itu seorang pemimpin besar maka pemimpin itu akan hilang identiti kepimpinannya. Dia akan menjadi glamour dan terus glamour dan berkhayal dalam keenakkan kehidupan baru yang tidak pernah di jangkanya.

Seseorang yang ‘multi billionaire’ mampu menghadiahkan pemimpin pemimpin negara atau pun raja-raja serta siapa juga dengan hadiah seperti jet-jet dan kapal mewah yang puluhan juta harganya.

Di sini lah waktunya seseorang pemimpin boleh di nilai peribadinya. Di sinilah dugaan yang besar bagi pemimpin-pemimpin yang mendapat sogokkan itu.

Bagi pemimpin yang berkualiti dia tidak akan menerimanya dan dia tahu ianya merupakan sogokkan rasuah yang sangat menjijikkan.

Bagi pemimpin yang harga dirinya rendah., hadiah seperti ini merupakan perkara yang di tunggu-tunggu dan bersedia menerimanya dengan senang hati tanpa rasa malu dan bersalah.

Air liurnya sentiasa meleleh seperti anjing nampak tulang apabila terjumpa perkara-perkara yang boleh mendatangkan kekayaan dan ‘glamour’.

Itulah sebabnya di negara negara maju ramai pemimpin jatuh kebumi kerana menerima sogokkan seperti ini. Rakyatnya menjatuhkan pemimpin seperti ini kerana sayagkan negara, dan tidak membenarkan pemimpin mereka berlaku sumbang di hadapan mereka.

Mereka tahu pemimpin yang seperti ini akhirnya akan ‘menjual’ negara dengan menggunakan kuasa yang ada padanya untuk kepentingan peribadi mereka.

Bagi orang seperti saya, untuk memberi hadiah memang jauh dari kemampuan.

Hadiah yang saya mampu berikan kepada pemimpin hanyalah DOA agar mereka kembali ke pangkal jalan dan jadilah pemimpin yang jujur dengan perjuangan untuk rakyat khususnya kepada bangsanya sendiri.

WASSALAM










1 comment:

dell sr. said...

Kecil besar banyak sikit boleh (baca: bisa) beri tapi jangan pulak sampai tahap beri (baca: jual, gadai, lacur) MARUAH diri, agama, bangsa dan nusa.