22 December 2006

14. Dasar Ekonomi Baru (DEB)

Sebagai rakyat yang datang dari keluarga yang miskin, memang saya begitu terasa nikmat sedikit sebanyak dari perlaksanaan Dasar Ekonomi Baru (DEB) dari tahun 1970 sehingga tahun 1990 yang lalu. DEB adalah satu dasar yang telah digubal sebegitu rupa yang mana ianya adalah satu dasar yang telah berkemampuan membina asas ekonomi orang melayu ke tahap yang agak mantap. Pegangan ekuiti bumiputra melonjak begitu ketara dari 2.7 perataus pada tahun 1970 kepada 18.4 peratus pada tahun 1984. Sehari sebelum PM Mahathir turun meletakkan jawatan pada 2003 yang lalu beliau telah mengeluarkan angka rasmi pegangan bumiputra sebagai 18.6 peratus. Ini bermakna kenaikan pegangan bumiputra di antara 1985 sehingga 2003 hanyalah 0.2 peratus. Perlu diingat angka-angka ini termasuklah ekuiti yang dipeganag oleh badan-badan yang memegang kepentingan bumiputra seperti Tabung Haji, FELDA dan banyak agensi-agensi yang lain.

DEB merupakan dasar yang digubal oleh kerajaan pimpinan Tun Razak setelah membuat ‘soul searching’yang mendalam hasil dari kejadian berdarah pada 13 Mei 1969. DEB diterima oleh semua kaum yang pada masa itu memerlukan keamanan dan hidup saling hormat-menghormati antara satu sama lain. Selain menjadi satu dasar yang kukuh, yang lebih jelas pada masa itu ialah perlaksanaan dasar yang begitu tersusun dan rakyat ramai menerima faedah yang secara terus dari perlaksanaan dasar itu.

Tun Razak senantiasa bersedia dengan pemimpin-pemimpin yang bersemangat dan memahami perasaan rakyat dan berkemampuan untuk menyempurnakan matlamat dasar tersebut. Antara pemimpin yang bertungkus-lumus ketika itu ialah Tengku Razaleigh Hamzah, anak muda yang dibawa oleh Tunku Abdul Rahman dan digilap oleh Tun Abdul Razak. Tengku Razaleigh merupakan orang harapan Tun Razak untuk membantu melaksanakan DEB walaupun Ku Li hanya melepasi usia dua puluh tahun ketika itu. Selain dari teknokrat seperti Ku Li dan lain-lain, Tun Razak telah bersedia dengan pelaksanaan yang baik iaitu pegawai kerajaan yang begitu komited terhadap perlaksanaan dasar-dasar tersebut.

Pada waktu itu kami di bawah, bekerja begitu serius dan amat takut jika kami tidak mencapai kehendak penggubal dasar semasa itu. Siang dan malam kami bekerja dan kami tidak teringat pun hendak mencari komisyen atau mencari perniagaan semasa bekerja. Siang dan malam kita melihat angka pegangan kekayaan bumiputra dalam negara kita. Amat menyeronokkan kami melihat angka yang naik begitu baik sehingga angka itu meningkat ke paras 18.4 peratus semasa saya dan ramai rakan-rakan yang lain berehat pada tahun 1984.

Saya berasa amat kesal apabila DEB mulai diabaikan pada pertengahan dekad lapan puluhan. Kalau diteliti dari angka-angka tadi jelas yang peningkatan pegangan bumiputra amat ketara antara tahun 1970 sehingga 1984, dan kenaikan angka tersebut amat perlahan dari tahun 1984 ke tahun 2003.

Kenapa ada perbezaan? Kalau kita ingin menyemak sebab perbezaan ini, elok kita lihat dari segi siapa yang mengendali dan melaksanakan DEB tersebut. Apabila ada kecenderungan pemimpin hendak mencari kekayaan pada pertengahan dekad lapan puluhan dahulu maka DEB mulai dilalaikan. Terbantutlah usaha kita untuk meningkatkan pegangan ekuiti bumiputra ke tahap 30 peratus pada tahun 1990, dan dihancurkan terus oleh kepimpinan pada hari ini. Kalau sanggup pembaca menunggu kupasan saya yang tidak sepertinya ini, tunggu coretan saya yang akan datang. Setakat ini sudah terlalu panjang tulisan ini. Orang kita susah nak baca rencana panjang-panjang.


Wassalam.




3 comments:

Husin Lempoyang said...

Macam mana kamu nak harap Dollah faham ini semua. Tengoklah nak mengekalkan legacy dirinya di duit emas pun ...... kah kah kah ... gambar orang tidor ...

Lihat di blog saya

http://the-antics-of-husin-lempoyang.blogspot.com/

Hydrocodone said...

eHHPhY The best blog you have!

JohnBraun said...

kguvOl write more, thanks.