23 January 2011

UMNO - Sokongan rakyat ibarat tali gasing, semakin kehujung semakin halus.

Dalam waktu lapang saya selalu berfikir bagaimana hendak menyatakan hasrat rakyat yang sebenarnya sehinggakan kita semua sudah tidak faham lagi kenapa masalah yang dihadapi oleh rakyat dalam politik sudah begitu celaru. Semua pihak menuduh diantara satu dengan lain bertanggungjawab kerana wujudnya situasi politik yang berkecamuk sehingga sudah tidak ada lagi ‘political sanity’ yang ‘basic’ kepada kita semua.

Bagi saya mesti ada setidak-tidaknya seorang yang berani tampil menyatakan isu yang sebenarnya yang kita semua hadapi. Suara itu mestilah timbul dengan cadangan dan kaedah penyelesaian yang ampuh terhadap keadaan yang memungkinkan jahannamnya sebuah negara demokrasi yang dianugerah tuhan dengan kekayaan yang melimpah ruah seperti negara kita ini.

Banyak persoalan yang timbul dipemikiran kita bila kita memusatkan pandangan kita terhadap keadaan tidak menentu yang kita alami sekarang ini. Negara kaya tetapi rakyat masih lagi miskin harta benda dan fakir dari segi pemikiran dan sikap kita. Kita tidak boleh menafikan yang negara kita adalah diantara negara yang terkaya.

Kalau Negara kita tidak kaya masakan rakyat tidak pun tersentuh dengan kerugian sebanyak RM36 billion dari tindakan Bank Negara Malaysia (bnm) terlibat dalam perdagangan wang antarabangsa hampir dua puluh tahun dahulu? Orang yang bertanggunjawab dalam pengendalian dan penglibatan BNM dalam pasaran wang antarabangsa semasa itu tidak diambil tindakkan. Malahan beliau sekarang menjadi Menteri Kanan diJabatan Perdana Menteri dan menjadi Ahli Parlimen diPulau Pinang.

Rakyat merelakan kerugian yang dialami kerajaan didalam isu Maminco yang melibatkan RM600 juta. Pembelian Skyhawk yang melibatkan berbillion ringgit tidak diendahkan oleh rakyat dan kepal terbang-kapalterbang itu sampai kehari ini masih tersadai dipadang pasir diAmerika. Puluhan kes yang melibatkan ratusan billion ketirisan wang rakyat mampu ditutupi oleh pemerintah dan rakyat membiarkan sahaja penyelewengan dan kerugian itu tanpa memberikan tentangan.

Maka kerajaan dan pimpinan tidak terganggu gugat dengan penyelewengan sehinggakan melakukan penyelewengan itu merupakan perkara biasa dan tidak lagi menjadi satu dosa yang hina. Mereka merasakan rakyat akan terus menerus membiarkan mereka melakukan perkara hina itu tanpa tentangan. Pemimpin-pemimpin kita sudah merasakan yang apa yang mereka lakukan tidak boleh dialih dan dianjak lagi. Tidak siapa yang boleh menyangkal segala kehendak mereka.

Tetapi rakyat akhirnya mula memahami apa yang tidak kena yang dilakukan oleh kerajaan. Apabila pemimpin-pemimpin berpecah maka ada yang meninggalkan pihak kerajaan dan ada yang dipecat dari parti dan jawatan-jawatan kerajaan. Maka bermulalah pembongkaran semua kesalahan yang suatu ketika dahulu bersama mereka menutupinya.

Perpecahan Dr Mahathir dan Anwar pada tahun 1998 dahulu walaupun menyakitkan rakyat dan negara tetapi kalau dipandang dari satu sudut yang positif, banyak yang tidak betul yang tidak diketahui rakyat sebelum itu mula terbongkar. Hikamhnya rakyat sudah mula berperanan untuk melaksanakan demokrasi dengan terus terang dan terbuka.

Itulah sebabnya jika datang sesuatu yang buruk, jangan terus dibuang kerana mungkin ada hikmah disebalikya. Begitu juga jika datang sesuatu yang cantik dan molek, jangan terus diterkam kerana mungkin ada celaka disebalik kecantikan itu. Pepecahan dikalangan pimpinan yang memerintah kita itulah yang telah memulakan fenomena politik baru yang kita sedang alami sekarang.

Kalau dahulu parti-parti pembangkang hanya berjuang sendirian mengikut kemampuan masing-masing, kini mereka telah bersatu dengan satu ‘front’ untuk menyaingi parti-parti dalam kumpulan BN. Kalau diAmerika terdapat sistem dua parti diMalaysia pula terdapat sistem dua ‘front’. Kini parti-parti kumpulan pembangkang yang menamakan ‘front’ mereka sebagai Pakatan Rakyat (PR) telah mendapat perhatian rakyat dengan memenangi 5 kerajaan negeri.

BN tidak lagi menjadi parti yang mendomasi kuasa disemua negeri seperti yang pernah mereka alami. BN sedang mengharungi liku-liku politik yang belum pernah mereka lalui dan sekarang mereka lebih dalam keadaan ‘defensive’ pula. Mereka terpaksa menempuh jalan yang sukar untuk terus menjadi pemertintah yang monopolistik seperti yang biasa mereka perolehi.

Disetengah negeri dan daerah BN sudah menghadapi kepayahan seperti yang pernah dihadapi oleh parti-parti pembangkang semasa BN dalam kekuasaan mutlak dahulu. DiSelangor misalnya, UMNO sudah menjadi menjadi parti pembangkang yang boleh diibaratkan ‘hidup segan mati pun tak mahu’. UMNO terutamanya sudah ketandusan kepimpinan kerana mereka yang berkualiti berada diluar untuk bersama-sama menggerakkan usaha menentang parti itu atau menyertai parti-parti dalam PR. Selebihnya lebih berminat untuk berdiam diri kerana mereka tidak disenangi oleh pemimpin-pemimpin tempatan kerana kepentingan peribadi yang lebih untuk menjaga keselamatan jawatan-jawatan mereka.

DiSelangor dan dinegeri-negeri yang dikuasai oleh PR UMNO memilih untuk menjadi pendemonstrasi jalanan. Saya sendiri mendapat banyak jemputan untuk menyertai demonstrasi jalanan dari pihak UMNO dan tidak satu pun yang saya sertai. UMNO sudah benar-benar menjadi parti pembangkang dengan berdemonstrasi dan jika parti ini memilih untuk menjadi pembangkang berterusan diSelangor mereka boleh terus berdemonstasi. Demonstrasi itu adalah sinonim dengan ‘attribute’ pihak pembangkang.

Kekuatan gerak kerja UMNO sudah tiada lagi, bukan sahaja diSelangor malahan diseluruh negara termasuk negeri-negeri yang dikuasai oleh BN dan UMNO. Dulu UMNO itu kuat kerana kegiatan yang berterusan disemua cawangan-cawangannya. Tetapi hampir keseluruhan dari lebih kurang 19,000 cawangan UMNO diseluruh negara tidak ada kegiatan yang berlandaskan kepada kesukarelaan dan UMNO sudah terlalu jauh dengan nadi dan naluri rakyat yang ramai.

UMNO tidak mampu bergerak kerana mereka hanya boleh bergerak jika ada 'fulus'. Itulah sebabnya saya pernah menibaratkan ahli-ahli UMNO ini ibarat ayam daging; tidak pandai mencari makan sendiri. PAS dlazat kerana dagingnya keras sedikit dar ayam daging.

Ketua-ketua cawangan yang ramai berinteraksi dengan saya pada keseluruhannya menghadapi masalah tidak mendapat sambutan ahli-ahli yang sudah tidak berminat untuk bersama-sama untuk menggiatkan program parti mereka. Disebaliknya parti-parti dalam PR pula yang sentiasa bersama rakyat kini. Dari saikolojinya PR adalah lebih hampir dengan rakyat dan sentiasa bergelumang dengan rakyat biasa yang masing-masing mempunyai satu undi seorang.

Sokongan rakyat kepada UMNO sekarang ini ibarat tali gasing sahaja; semakin penghujung semakin halus.

7 comments:

Anonymous said...

Salam Tn. Aspan/semua,

Saya setuju pendapat Tuan.

1. Oleh kerana HIDUP KITA INI UNTUK MATI, maka yang benar itu benar dan yang yang batil itu PASTI tenggelam. Ini dalil haq dari Surah Al-Isra' ayat 81-"Waqul-jaa-alhaqqu-wazahaqal-bathil, innal-baathilaqo-nazahuqa". Untuk rajin telaah Al-Quran, cheklah sendiri makna ayat ini. An authentic verse from the al-mighty and no human can supersede this verse forever till the end of the world.

2. Kalau kuda tua, manakan sama dengan kuda muda yang belum pernah memerintah negara? The true fact, kuda tua ni dah nak kotai, menunjukkan banyak kelemahan. Inilah masaalah UMNO sekarang.
- Kalaulah diawal waktu, mereka berani islah mengakui kelemahan, memperbetulkan keadaan, mungkin ada peluang lagi.
- Tapi tempoh masa yang diberikan sejak dari tanggal 8-3-8/PRU12 dah nak sampai kehujung tali gasing.
- Masa tersebut tidak digunakan sebaik mungkin oleh pemimpin UMNO yang dah leka berebut kuasa.

3. Almaklumlah kalau dah nak kotai tu.., kan sering terkena penyakit nyanyuk. Kalau ada pun kebaikan yang dibuat, tidak ikhlas dan ada udang disebalik batu. Kita mulakan dengan perkara remeh yakni sikap Pemimpin UMNO Selangorlah sebagai contoh, Rahman Palil, Satim Diman - nak pakai nama Doktor tu apasal? Konon2 ada kuasa beli, sampai yang tak boleh dijualbeli pun boleh jadi. Beli Doktor, beli Dato, beli bini orang, beli betina, beli undi, beli kuasa, beli magnum, beli.. beli..! beli...! Sanggup tu... sampai ketahap menipu diri sendiri dan rakyat. Akhirnya jadi penipu. Menipu sumpah jawatan, menipu negara, menipu agama, menipu...menipu.... menipu....! Apa semua ni? Apa untungnya? Kalau dah zalim, boleh ke.. berlawanan menjadi adil? Ini ke... harapan manusia bernama rakyat? Ini ke... amalan pemimpin yang mengaku Islam? Ini ke perbuatan orang beriman? Subnanalloh.....!

4. Buat sang rakyat, Ingatlah...! Dasar Illuminati adalah mudah yakni "mind control" terutamanya melalui media dan kezaliman. Untuk menguasai bangsa, kuasailah pemikiran mereka dahulu. Ini adalah cara orang yang dilaknat Allah berfikir. Betul..., jangka pendek mereka berjaya. Dipenghujung jalan, majoritinya menderita terutama rakyat. Tapi pemimpin Islam di Malaysia ni, Allahkan ada.....! Terlupa ke... dalil Allah "Wamakaru-makralloh, wallohu khairul maa-kirin"

5. Rakyat mesti kembali kepada Islam yang satu, rakyat mesti bersatu menukar Pemimpin yang menipu. Itupun kalau nak maju...!Kalau tidak, ancaman didunia adalah bala bencana. Daya pemikiran pemimpin hari ini sudah dilemahkan oleh unsur2 manusia untuk menguasai manusia tanpa memikirkan zat disebaliknya yang menguasai alam semesta.
Samalah kita fikirkan!
"Teropong Ajaib"

NeoNodeGuy said...

Tuan AA,
Saya setuju. Tapi apa penyelesaiannya, pemimpin2 sekarang terutamanya pemimpin kerajaan BN pusat semuanya Penyangak, suspek pembunuhan, pencuri dan suspek perogol.
Harup Tuan AA dapat beri komen dan cadangan.
Saya sebagai rakyat Malaysia generasi X cukup rungsing. Sekarang nak hidup pun susah apatah lagi nak sara keluarga.

Anonymous said...

Tn. Hj. Aspan,
Wahai ahli nujum 1 M'sia, dimanakah kekuatan UMNO dan PAS?. jawapan nya terletak pada TENAGA. UMNO begantung hayatnya pada tenaga IPP bebas dan PAS pada TENAGA RAKYAT'..Rakyat..He3..
-sender Rakyat Penang lo.

Anonymous said...

Mat Salleh kata " the end is near ".
Apa yang sedang berlaku sekarang di TUNISIA akan merebak juga ke MALAYSIA. I hope.....

Anonymous said...

Saya cuba cari kebaikan yg mungkin masih ada dalam UMNO tetapi yang terlihat hanyalah suspek pembunuh, suspek perogol, suspek perasuah, suspek pencaul betina.

saya said...

saya rasa ada yang boleh dijadikan ingatan iaitu perangai sombong dan lupa diri biasa kepada orang yang telah lama berkuasa, kejatuhan kerajaan ternama dahulu berpunca dari sikap ini. Kerajaan Islam Andalusia, Abbassiyah Bagdad, Shah Iran, Marcos, Suharto, Kerajaan Islam Moghul India dan terkini di Tunisia. Lepas itu Malaysia? teringat bini Marcos maka apa kurangnya bini Najib?

adakah Najib, Mahathir akan lari juga?

saya said...

saya rasa ada yang boleh dijadikan ingatan iaitu perangai sombong dan lupa diri biasa kepada orang yang telah lama berkuasa, kejatuhan kerajaan ternama dahulu berpunca dari sikap ini. Kerajaan Islam Andalusia, Abbassiyah Bagdad, Shah Iran, Marcos, Suharto, Kerajaan Islam Moghul India dan terkini di Tunisia. Lepas itu Malaysia? teringat bini Marcos maka apa kurangnya bini Najib?

adakah Najib, Mahathir akan lari juga?